Ini Adalah Pemain NBA Yang Mengaku “gay”

colinsSelaluBruNet – Jason Collins pemain “tengah” NBA kembali menggegerkan dunia basket dengan mengakui dirinya adalah gay. Hal itu diungkapkannya kapada majalah Sports Illustrated yang menjadi laporan khusus media itu. Benarkah ..?

“Saya tidak sengaja menjadi atlet pertama yang mengaku gay dari olahraga besar di Amerika. Tapi sejak saya mengaku pertama kali, saya gembira untuk mengawali pembicaraan,” katanya.

Collins, yang kini sebagai pemain bebas, bermain dalam kompetisi NBA selama 12 musim dalam enam tim dan terakhir kali bermain dalam tim Boston Celtics dan Washington Wizards. Ia juga menolong New Jersey Nets maju ke babak Final NBA pada 2002 dan 2003.

“Saya pemain center NBA berusia 34 tahun. Saya hitam dan gay,” demikian awal cerita di majalah itu dan tulisan itu juga dilepas di laman majalah itu bersama foto penulisnya, Franz Lidz.

“Saya ingin saya tidak menjadi seorang anak di dalam kelas yang mengangkat tangan sembari mengatakan `saya berbeda`. Bila saya menemukan jalan berbeda dan sudah melakoninya, maka mengapa saya tidak mengangkat tangan saya,” katanya.

Di antara pesan yang mendukung sikap pemain itu, ada komentar dari mantan presiden AS Bill Clinton, yang puterinya Chelsea satu sekolah dengan Collins di Stanford, serta dari komisioner NBA David Stern.

“Pengumuman Jason hari ini amat penting bagi olahraga profesional dan merupakan sejarah dalam komunitas LGBT (Lesbian-Gay-Bisexual-Transgender),” kata Clinton.

“Pernyataan langsung dari orang baik itu membuka mata banyak orang untuk menentukan siapa kita sebenarnya, apa yang kita kerjakan, bagaimana membangun keluarga serta berkontribusi kepada masyarakat,” kata Clinton.

Stern memuji Collins atas keberaniannya mengutarakan apa yang selama ini disembunyikannya.

“Jason merupakan pemain yang dihormati dan kami bangga ia menunjukkan sikap kepemimpinan termasuk dalam mengutarakan isu yang amat penting itu,” kata Stern.

Collins, dengan tinggi tujuh kaki, membuat rata-rata 3,6 poin serta 3,8 rebound dalam 713 pertandingan NBA untuk New Jersey, Memphis, Minnesota, Atlanta, Boston dan Washington, umumnya sebagai pemain pengganti dalam enam musim. Ia membuat angka rata-rata 1,1 poin dan 1,6 rebound musim lalu dalam 38 pertandingan untuk Washington dan Boston.

Dalam cerita khusus di laman majalah itu, Collins mengatakan ia masih ingin bermain dalam laga NBA dan ia akan berterus terang tentang perasaannya. “Saya masih mencintai permainan itu dan masih ada kemampuan yang dapat saya tawarkan. Pelatih dan teman setim saya sudah mengenal saya,” kata Collis.