Ternyata Penyebab Autisme Ada pada Sperma Ayah?

autisSelaluBauNet – Salah satu faktor resiko autisme pada anak adalah genetik atau faktor keturunan. Benarkah jika seorang anak menderita maka kemungkinan saudaranya juga menderita autis?

Studi terbaru menemukan kaitan antara DNA dalam sperma dengan pola yang khas atau indikator penyebab autisme.

meskipun para ilmuwan sebelumnya telah mengenali spesifik gen yang diketahui memicu autisme, tapi kebanyakan kasus tetap tidak bisa diketahui penyebabnya. Autisme juga pada umumnya diturunkan, karena kondisi ini biasanya terjadi dalam suatu keluarga.

Dalam riset yang dilakukan tim dari Johns Hopkins University, diamati kemungkinan yang menyebabkan kondisi ini, di luar gen itu sendiri namun yang mengatur aktivitas gen.

“Kami ingin mengetahui apa yang terjadi sebelum seseorang mengalami autisme. Jika perubahan epigenetik diturunkan dari faktor ayah pada anak mereka, kita seharusnya bisa mendeteksinya dalam sperma,” kata Profesor Daniele Fallin, salah satu peneliti.

Meneliti sperma bukan hanya lebih mudah dibandingkan sel telur, tetapi juga rentan pada pengaruh lingkungan yang bisa mengubah epigenetik dalam DNA mereka.

Para ilmuwan meneliti epigenetik DNA dari sperma 44 orang pria beranak. Para pria ini merupakan bagian dari studi untuk mengetahui faktor yang berpengaruh pada bayi, sebelum didiagnosis autisme.

Riset tersebut juga melibatkan ibu hamil yang sudah memiliki anak dengan autisme. Para peneliti mengumpulkan informasi dan contoh biologi dari para ibu tersebut, ayah si bayi, dan si bayi setelah lahir.

Di awal kehamilan, contoh sperma dikumpulkan. Setahun setelah bayi lahir, mereka dites untuk mengetahui ada tidaknya gejala awal autisme.

Beberapa pola epigenetik ternyata juga ditemukan pada otak anak yang menderita autisme. Meski demikian, saat ini belum ada tes genetik atau epigenetik yang tersedia untuk mengetahui faktor risiko autisme.